Pengertian Sinopsis Dan Langkah Membuat Sinopsis Serta Contohnya

Pengertian Sinopsis Dan Langkah Membuat Sinopsis Serta Contohnya – Sinopsis biasanya digunakan sebagai prolog dalam sebuah naskah, baik naskah pendek maupun panjang untuk sebuah pementasan drama, film dan terater panggung. Sinopsis ini dibuat untuk memudahkan dalam mengetahui dan memahami secara singkat tentang sebuah naskah yang akan dipentaskan atau dibaca. Dalam penulisannya biasanya sinopsis ini dibatasi dengan jumlah halaman, misalnya 1 sampai 3 halaman saja atau seperlima dari panjang karangan aslinya. Dan dalam penulisan sinopsis tidak membutuhkan gaya bahasa dan penjelasan-penjelasan yang luas, akan tetapi isi atau gagasan umum lebih diutamakan.

Dalam pembahasan kali ini ini, kita akan mengetahui apa itu sinopsis dan bagaimana langkah-langkah membuat sinopsis itu sendiri. Berikut penjelasannya.

Pengertian Sinopsis

Sinopsis merupakan ringkasan cerita dari sebuah novel atau gambaran isi dari suatu cerita secara garis besarnya. Menurut kamus besar bahasa Indonesia, sinopsis berarti ikhtisar karangan yang biasanya diterbitkan bersama-sama dengan karangan asli yang menjadi dasar sinopsis itu; ringkasan; abstraksi.

Ciri-Ciri Sinopsis

  1. Alur atau jalan ceritanya disusun secara berurutan atau kronologis dan tepat. Alur  atau plot sinopsis sebaiknya sama dengan alur cerita aslinya.
  2. Bahasa yang digunakan hendaknya menggunakan jenis persuasif atau berupa ajakan dan membujuk agar calon pembaca tertarik membaca.
  3. Terdapat suatu ajakan ataupun motivasi bagi para pembaca, untuk membaca buku tersebut dan dikemas sebaik mungkin agar pembaca tertarik  untuk membaca bukunya.
  4. Menampilkan konflik secara singkat dan yang menarik.
  5. Membuat penasaran bagi calon pembacanya.

Fungsi Sinopsis

Adapun fungsinya antara lain:

  1. Memberikan sebuah gambaran ringkas dan singkat tentang isi cerita atau naskah
  2. Memberikan gambaran yang jelas secara sederhana mengenai urutan atau kronologi ceritanya
  3. Sebagai prolog atau epilog dari suatu naskah yang akan dipentaskan
  4. Sebagai draft pedoman bagi pemain atau pemeran untuk melakukan improvisasi

Langkah-Langkah Membuat Sinopsis

Ada beberapa cara untuk membuat sebuah sinopsis, yaitu antara lain :

  1. Terlebih dahulu membaca naskah aslinya untuk mengetahui kesan terpenting penulis secara umum.
  2. Mencatat gagasan pokok  atau  menggaris bawahi gagasan utama yang terpenting.
  3. Tulislah ringkasan yang sesuai dengan gagasan utama yang ditemukan sesuai dengan langkah kedua.
  4. Gunakan kalimat yang jelas, mudah dipahami, efektif, dan menarik untuk membuat rangkaian cerita singkat yang bisa menggambarkan apa yang akan diceritakan dalam karangan aslinya.
  5. Untuk menulis dialog atau monolog tokoh, cukup secara garis besarnya saja.
  6. Sinopsis yang dibuat tidak boleh menyimpang dari isi secara keseluruhannya.

Hal yang dibutuhkan saat akan membuat sinopsis antara lain : 

  • Untuk mempermudah langkah awal tentukan terlebih dulu temanya yang berisikan tentang gagasan utama dari cerita novel tersebut.
  • Alur atau jalan cerita dimana tempat dan waktu terjadinya sebuah peristiwa.
  • Penokohannya yaitu pelaku dalam sebuah cerita.

Contoh sinopsis novel

Diantara contoh sinopsis biasanya terdapat pada novel-novel terkenal sebagaimana berikuti ini;
Sinopsis novel laskar pelangi
Sinopsis novel sang pemimpi
– Sinopsis novel dealova
– Sinopsis novel twilight
– Sinopsis novel ayat-ayat cinta
– Sinopsis novel terjemahan
– Sinopsis novel refrain
– Sinopsis novel 5 cm
– Sinopsis novel siti nurbaya
– Sinopsis novel heart
– Sinopsis novel edensor
– Sinopsis novel lovasket
– Sinopsis novel indonesia
– Sinopsis novel ketika cinta bertasbih
Sinopsis novel azab dan sengsara
Sinopsis novel surat kecil untuk tuhan
Sinopsis novel perahu kertas
Sinopsis novel belenggu
Sinopsis novel salah asuhan
Sinopsis novel atheis
– Sinopsis novel remember when
– Sinopsis novel layar terkembang
– Sinopsis novel cinta
– Sinopsis novel sengsara membawa nikmat

Menjelaskan alur peristiwa sinopsis novel

Alur atau plot merupakan jalinan cerita yang disusun dalam urutan waktu yang menunjukkan hubungan sebab akibat dan memiliki kemungkinan agar pembaca menebak-nebak peristiwa yang akan datang atau peristiwa berikutnya.

1. Tahapan Alur (plot)

Rangkaian kejadian yang menjalin alur meliputi:

a. Eksposisi

Pada tahap ini pengarang memperkenalkan tokoh-tokoh cerita, wataknya, tempat kejadian, dan hal-hal yang melatarbelakangi tokoh itu sehingga mempermudah pembaca mengetahui jalinan cerita sesudahnya.

b. Inciting Moment

Pada tahap ini permasalahan cerita mulai mengemuka atau muncul.

c. Rising action

Konflik dalam cerita mulai meningkat atau terjadi ketegangan antarpelaku dalam cerita.

d. Complication

Konflik makin kompleks atau semakin ruwet.

e. Climax

Pada tahap ini puncak ketegangan terjadi. Pada tahap ini puncak kejadian-kejadian akan terungkap, semua masalah akan terjawab pada fase ini.

f. Falling action dan denoument

Di sinilah terjadi penyelesaian semua permasalahan yang sudah terjadi.

2. Jenis Alur

Secara umum, terdapat tiga jenis alur, yaitu:
a. Alur garis lurus (progresif/alur konvensional)
b. Alur sorot balik (flash back/regresif)
c. Alur campuran, yaitu pemakaian alur garis lurus dan flash back digunakan sekaligus dalam cerita.

Contoh sinopsis novel azab dan sengsara

Pengertian dan Contoh Sinopsis Novel Terlengkap

Azab dan Sengsara
Di kota Sipirok hidup seorang bangsawan yang kaya raya yang memiliki seorang anak laki-laki dan seorang perempuan (yang perempuan tidak dijelaskan pengarangnya). Anaknya yang laki-laki bernama Sutan Baringin. Dia sangat dimanja oleh ibunya. Apa pun yang dimintanya, selalu dipenuhi dan jika ia melakukan suatu kesalahan, ibunya selalu membelanya. Akibatnya, setelah dewasa, ia tumbuh menjadi seorang pemuda angkuh, bertabiat buruk, serta suka menghambur-hamburkan harta orang tuanya.

Kedua orang tuanya menikahkan Sutan Baringin dengan Nuria, seorang wanita yang berbudi luhur, pilihan ibunya. Namun, kebiasaan buruk Sutan Baringin tetap dilakukannya sekalipun ia telah berkeluarga. Ia tetap berfoya-foya menghabiskan harta orang tuanya, bahkan ia sering berjudi dengan Marah Said, seorang prokol bambu sahabat karibnya. Ketika ayahnya meninggal, tabiat buruknya semakin menjadi-jadi, bahkan ia tidak sungkan-sungkan lagi menggunakan seluruh harta warisan untuk berjudi. Akibatnya, hanya dalam waktu sekejap saja, harta warisan yang diperolehnya terkuras habis. Ia pun jatuh bangkrut dan memiliki banyak utang. 

Dari perkawinannya dengan Nuria, Sutan Baringin mempunyai dua orang anak. Yang satu adalah anak perempuan bernama Mariamin, sedangkan yang satunya lagi laki-laki (yang laki-laki tidak diceritakan pengarangnya). Mariamin sangat menderita akibat ulah ayahnya. Ia selalu dihina oleh warga kampung. Karena hidupnya sengsara, cinta kasih wanita yang berbudi luhur ini dengan Aminuddin mendapatkan halangan dari kedua orang tua Aminuddin.

Aminuddin adalah anak Baginda Diatas, yaitu seorang bangsawan kaya raya yang sangat disegani di daerah Si Porok. Sebenarnya, ayah Baginda Diatas dengan ayah Sutan Baringin adalah kakak beradik. Sejak kecil Aminuddin bersahabat dengan Mariamin. Setelah keduanya beranjak dewasa, mereka saling jatuh hati. Aminuddin sangat mencintai Mariamin. Dia berjanji untuk menikahi Mariamin jika dia telah mendapatkan pekerjaan. Kehidupan Mariamin yang miskin bukan merupakan penghalang bagi Aminuddin untuk menikahi gadis itu.

Aminuddin memberitahukan niatnya untuk menikahi Mariamin kepda kedua orang tuanya. Ibunya tidak merasa keberatan dengan niat tersebut. Dia telah mengenal Mariamin. Selain itu, keluarga Mariamin sebenanrnya masih kerabat mereka. Dia juga merasa iba dengan keluarga Mariamin yang miskin sehingga jika gadis itu menikah dengan anaknya, keadaan ekonomi keluarga Mariamin bisa terangkat lagi.

Sebaliknya, ayah Aminuddin, Baginda Sulaiman Diatas, tidak menyetujui rencana pernikahan tersebut. Dia tidak ingin dipermalukan oleh masyarakat sekitar kampungnya karena perbedaan status sosial antara keluarganya dengan keluarga Mariamin. Dia adalah keluarga terpandang dan kaya raya, sedangkan keluarga Mariamin hanyalah keluarga yang sangat miskin. Namun, ketidaksetujuannya tidak dia perlihatkan kepada istri dan anaknya.

Dengan cara halus Baginda Diatas berusaha untuk menggagalkan pernikahan anaknya. Ia mengajak anaknya untuk menemui seorang peramal. Namun, sebelumnya ia berpesan kepada peramal tersebut agar memberikan jawaban yang merugikan pihak Mariamin. Baginda Diatas dan istrinya pun, menjumpai peramal itu. Dengan disaksikan langsung oleh istri Baginda Diatas, sang peramal meramalkan perkawinan Aminuddin dan Mariamin. Dia memberikan jawabannya yang sangat memihak Baginda Diatas. Dengan tegas ia menyatakan bahwa Aminuddin akan menemui nasib buruk apabila ia menikah dengan Mariamin. Setelah mendapat jawaban dari peramal tersebut, Ibu Aminuddin tidak bisa berbuat banyak. Dengan terpaksa ia menuruti kehendak suaminya untuk mencarikan jodoh yang sesuai untuk Aminuddin.

Setelah menemukan calon yang sesuai dengan keinginan mereka, orang tua Aminuddin melamar wanita tersebut. Pada saat itu, Aminuddin sedang berada di Medan untuk mencari pekerjaan agar dia bisa segera melamar Mariamin. Baginda Diatas segera mengirim telegram ke Medan yang isinya meminta Aminuddin untuk menjemput calon istri dan keluarganya di stasiun kereta api Medan. Menerima telegram tersebut, hati Aminuddin merasa gembira. Dalam hatinya telah terbayang wajah Mariamin. Setelah ia mengetahui bahwa calon istrinya bukan Mariamin, hatinya menjadi hancur. Namun, sebagai anak yang berbakti kepada orang tuanya, dengan terpaksa ia menikahi wanita tersebut. Aminuddin segera memberitahukan kenyataan itu kepada Mariamin.

Mendengar kenyataan itu hati Mariamin sangat sedih. Dia langsung tak sadarkan diri. Tak lama kemudian, dia pun jatuh sakit. Setahun setelah kejadian tersebut, Mariamin dan ibunya terpaksa menerima lamaran Kasibun, seorang kerani di Medan. Pada waktu itu, Kasibun mengaku belum mempunyai istri. Mariamin pun kemudian diboyong ke Medan. Namun, sesampainya di Medan, terbuktilah siapa sebenarnya Kasibun. Dia hanyalah seorang lelaki hidung belang. Sebelum menikah dengan Mariamin, dia telah mempunyai istri yang telah ia ceraikan karena hendak menikah dengan Mariamin. Hati Mariamin sangat terpukul mengetahui kenyataan itu. Namun, sebagai istri yang taat beragama, walaupun dia membenci dan tidak mencintai suaminya, dia tetap berbakti kepada suaminya. 

Kasibun sering menyiksa Mariamin. Ia memperlakukan Mariamin seperti seorang pembantu. Perlakuan kasar Kasibun terhadap Mariamin semakin menjadi setelah Aminuddin datang mengunjungi rumah mereka. Dia sangat cemburu terhadap lelaki itu. Menurutnya, sambutan istrinya terhadap Aminuddin melewati batas. Padahal, Mariamin menyambut Aminuddin dengan cara yang wajar. Kecemburuan yang membabi buta dalam diri Kasibun membuat ia kehilangan kontrol. Ia bahkan menyiksa Mariamin terus-menerus.

Perlakuan Kasibun yang selalu kasar kepadanya, membuat Mariamin menjadi hilang kesabarannya. Dia tidak tahan lagi hidup menderita dan disiksa setiap hari. Akhirnya, ia melaporkan perbuatan suaminya kepada kepolisian di Medan. Sebelumnya, ia menuntut cerai kepada suaminya. Permintaan cerainya dikabulkan oleh pengadilan agama di Padang.

Setelah resmi bercerai dengan Kasibun, dia kembali ke kampung halamannya dengan hati penuh kehancuran. Hancurlah jiwa dan raganya. Kesengsaraan dan penderitaan batin dan fisiknya yang terus mendera dirinya menyebabkan ia mengalami penderitaan yang berkepanjangan hingga akhirnya kematian datang menghampiri dirinya. Sungguh tragis nasibnya.

Sumber: Ikhtisar Roman Sastra Indonesia, halaman 38-41.

About BAHYUDIN NOR, S.Pd.I

Easy Going and Friendly.

Posted on 7 November 2015, in Uncategorized. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: