RINGKASAN MATERI SENI BUDAYA SEMESTER I KELAS XII

TEATER MODERN

PENGERTIAN TEATER

Teater (bahasa Inggris: theater atau theatre, bahasa Perancis théâtre, kata teater sendiri berasal dari kata theatron (θέατρον) dari bahasa Yunani, yang berarti “tempat untuk menonton”). Teater adalah istilah lain dari drama, tetapi dalam pengertian yang lebih luas, teater adalah proses pemilihan teks atau naskah, penafiran, penggarapan, penyajian atau pementasan dan proses pemahaman atau penikmatan dari public atau audience (bisa pembaca, pendengar, penonton, pengamat, kritikus atau peneliti). Proses penjadian drama ke teater disebut prose teater atau disingkat berteater. Teater bisa diartikan dengan dua cara yaitu dalam arti sempit dan dalam arti luas. Teater dalam arti sempit adalah sebagai drama (kisah hidup dan kehiudpan manusia yang diceritakan di atas pentas, disaksikan orang banyak dan didasarkan pada naskah yang tertulis). Dalam arti luas, teater adalah segala tontonan yang dipertunjukkan di depan orang banyak contohnya wayang orang, ketoprak, ludruk dan lain-lain.

Kata “drama” dianggap telah ada sejak era Mesir Kuno (4000-1580 SM), sebelum era Yunani Kuno (800-277 SM).

Hubungan kata “teater” dan “drama” bersandingan sedemikian erat seiring dengan perlakuan terhadap teater yang mempergunakan drama lebih identik sebagai teks atau naskah atau lakon atau karya sastra (Bakdi Soemanto, 2001).

Di Indonesia, pada tahun 1920-an, belum muncul istilah teater. Yang ada adalah sandiwara atau tonil (dari bahasa Belanda: Het Toneel). Istilah Sandiwara konon dikemukakan oleh Sri Paduka Mangkunegara VII dari Surakarta. Kata sandiwara berasal dari bahasa Jawa “sandi” berarti “rahasia”, dan “wara” atau “warah” yang berarti, “pengajaran”. Menurut Ki Hajar Dewantara “sandiwara” berarti “pengajaran yang dilakukan dengan perlambang” (Harymawan, 1993).

Rombongan teater pada masa itu menggunakan nama Sandiwara, sedangkan cerita yang disajikan dinamakan drama. Sampai pada Zaman Jepang dan permulaan Zaman Kemerdekaan, istilah sandiwara masih sangat populer. Istilah teater bagi masyarakat Indonesia baru dikenal setelah Zaman Kemerdekaan (Kasim Achmad, 2006).

UNSUR-UNSUR DRAMA/TEATER

Berdasarkan urutannya adalah sebagai berikut:

  1. Tubuh Manusia
  2. Gerak
  3. Suara (kata, dialog, ucapan pemeran)
  4. Bunyi (bunyi benda, efek, dan musik)
  5. Rupa (cahaya dekorasi, rias, dan kostum)
  6. Lakon (cerita, nonfiksi, fiksi dan narasi)

JENIS DRAMA BERDASARKAN PEMENTASANNYA

Menurut jenisnya, pementasan drama dapat digolongkan menjadi empat macam yaitu drama tragedi, drama komedi, melodrama, dan dagelan.

1. Drama tragedi adalah drama yang melukiskan kisah sedih. Tokoh-tokohnya menggambarkan kesedihan. Tokoh dalam drama tragedi ini disebut tragic hero artinya pahlawan yang mengalami nasib tragis.

2. Drama komedi adalah drama yang bersifat menghibur, di dalamnya terdapat dialog kocak yang bersifat menyindir, dan biasanya berakhir dengan kebahagiaan. Tokoh-tokoh dalam drama jenis ini biasanya tolol, konyol, atau bijaksana tetapi lucu.

3. Melodrama adalah cerita yang sentimental. Artinya tokoh dan cerita yang disuguhkan mendebarkan dan mengharukan. Tokoh dalam jenis drama ini biasanya digambarkan hitam-putih. Tokoh jahat digambarkan serba jahat, sebaliknya tokoh baik digambarkan sangat sempurna baiknya hingga tidak memiliki kesalahan dan kekurangan sedikit pun.

4. Dagelan (farce) adalah drama kocak dan ringan yang alurnya disusun berdasarkan perkembangan situasi tokoh. Isi cerita biasanya kasar dan fulgar. Drama jenis ini juga disebut komedi murahan atau komedi picisan.

5. Opera  adalah drama yang dialognya dinyanyikan dengan diiringi musik.

6. Tablo adalah jenis drama yang mengutamakan gerak, para pemainnya tidak mengucapkan dialog, tetapi hanya melakukan gerakan-gerakan.

7. Sendratari adalah gabungan antara seni drama dan seni tari.

UNSUR-UNSUR LAKON TEATER/DRAMA (Intrinsik dan Eksprinsik)

A. Unsur instrinsik ialah unsur yang membangun suatu drama. Dapat dikatakan, unsur ini ialah komponen yang terdapat di dalam suatu drama. Bagan- bagian yang membangun suatu drama.
Adapun komponen- komponen yang membangun suatu drama yang dikatakan sebagai unsur instrinsik ialah:

1.  Tema Cerita (Topik yang akan di jadikan drama)

2.  Amanat (pesan moral yang disampaikan)

3.  Plot (jalan cerita drama)

Plot berkembang secara bertahap, mulai dari konflik yang sederhana hingga menjadi konflik yang kompleks sampai pada penyelesaian konflik (happy ending dan atau berakhir sedih).

Ada 6 tahapan plot yaitu sebagai berikut:

a. Eksposisi (tahap pergerakan tokoh)

b. Konflik (tahap mulai kejadian/peristiwa)

c. Komplikasi (Kejadian mulai menimbulkan persoalan yang kait-mengait, tetapi masih menimbulkan tanda tanya)

d. Krisis (Tahap yang menimbulkan konflik sampai puncaknya)

e. Resolusi (Tahap penyelesaian konflik)

f. Keputusan (akhir cerita)

4.  Karakter/Perwatakan

Karakter adalah keseluruhan ciri-ciri jiwa seorang tokoh dalam drama. Ada tokoh berwatak sabar, keras kepala, ramah, pendiam, dan suka menolong, dll)

5.  Dialog

Jalan cerita lakon yang diwujudkan melalui dialog dan gerak yang dilakukan para pemain.

6.  Setting (tempat, waktu dan suasana terjadinya suatu adegan)

7. Interpretasi (penafsiran)

Apa yang dipertontonkan ceritanya harus logis, dengan kata lain lakon yang dipentaskan harus terasa wajar. Bahkan harus diupayakan menyerupai kehidupan yang sebenarnya.

B. Unsur EKstrinsik merupakan unsur yang datang dari luar namun mempengaruhi sebuah cerita yang disajikan. Artinya, unsur-unsur ekstrinsik tidak terlibat pada jalannya certa, namun keberadaan unsur ini sangat mempengaruhi perkembangan sebuah cerita. Oleh karena itu, dapat dijumpai kasus sebuah drama yang terbengkalai dikarenakan oleh faktor ini. Yang termasuk unsur ekstrinsik sebuah drama yaitu:

– Faktor ekonomi,
– Faktor politik
– Faktor sosial- budaya
– Faktor pendidikan
– Faktor kesehatan
– Faktor psikologis pemain dan kru
– Kebijakan pemerintah, dan lain sebagainya.

UNSUR–UNSUR PERTUNUJKAN/PEMENTASAN TEATER MODERN

  1. Naskah Lakon

Salah satu ciri teater modern adalah digunakannya naskah lakon yang merupakan bentuk tertulis dari cerita drama yang baru akan menjadi karya teater setelah divisualisasikan kedalam pementasan.

Naskah Lakon pada dasarnya adalah karya sastra dengan media bahasa kata. Mementaskan drama berdasarkan naskah drama berarti memindahkan karya seni dari media bahasa kata ke media bahasa pentas.

Naskah lakon sebagaimana karya sastra lain, pada dasarnya mempunyai struktur yang jelas, yaitu tema, plot, setting, dan tokoh. Akan tetapi, naskah lakon yang khusus dipersiapkan untuk dipentaskan mempunyai struktur lain yang spesifik. Struktur ini pertama kali dirumuskan oleh Aristoteles yang membagi menjadi lima bagian besar, yaitu eksposisi (pemaparan), komplikasi, klimaks, anti klimaks atau resolusi, dan konklusi (catastrope). Kelima bagian tersebut pada perkembangan kemudian tidak diterapkan secara kaku, tetapi lebih bersifat fungsionalistik.

2. Sutadara

Di Indonesia penanggung jawab proses transformasi naskah lakon ke bentuk pemanggungan adalah sutradara yang merupakan pimpinan utama kerja kolektif sebuah teater. Sebagai pimpinan, sutradara selain bertanggung jawab terhadap kelangsungan proses terciptanya pementasan juga harus bertanggung jawab terhadap masyarakat atau penonton. Untuk itu sutradara dituntut mempunyai pengetahuan yang luas agar mampu mengarahkan pemain untuk mencapai kreativitas maksimal dan dapat mengatasi kendala teknis yang timbul dalam proses penciptaan.

3.  Pemeran/Pemain

Pemain yang mampu menghidupkan tokoh dalam naskah lakon menjadi sosok yang nyata. Pemain adalah alat untuk memeragakan tokoh. Tetapi bukan sekedar alat yang harus tunduk kepada naskah. Pemain mempunyai wewenang membuat refleksi dari naskah melalui dirinya.

Agar bisa merefleksikan tokoh menjadi sesuatu yang hidup, pemain dituntut menguasai aspek-aspek pemeranan yang dilatihkan secara khusus, yaitu jasmani (tubuh/fisik), rohani (jiwa/emosi), dan intelektual.

4.  Penonton

Tujuan terakhir suatu pementasan lakon adalah penonton. Respon penonton atas lakon akan menjadi suatu respons melingkar, antara penonton dengan pementasan. Kelompok penonton pada sebuah pementasan adalah suatu komposisi organisme kemanusiaan yang peka. Mereka pergi menonton karena ingin memperoleh kepuasan, kebutuhan, dan cita-cita. Alasan lainnya untuk tertawa, untuk menangis, dan untuk digetarkan hatinya, karena terharu akibat dari hasrat ingin menonton.

5.   Tata Artistik

Tata artistik merupakan unsur yang tidak dapat dipisahkan dari teater. Pertunjukan teater menjadi tidak utuh tanpa adanya tata artistik yang mendukungnya. Unsur artistik disini meliputi tata panggung , tata busana, tata cahaya, tata rias, tata suara, tata musik yang dapat membantu pementasan menjadi sempurna sebagai pertunjukan. Unsur – unsur artistik menjadi lebih berarti apabila sutradara dan penata artistik mampu memberi makna kepada bagian-bagian tersebut sehingga unsur – unsur tersebut tidak hanya sebagai bagian yang menempel atau mendukung, tetapi lebih dari itu merupakan kesatuan yang utuh dari sebuah pementasan.

PENYUTRADARAAN DALAM TEATER MODERN

Sutradara adalah seorang yang mengkoordinasikan segala unsur teater dengan kecakapan dan daya imajinasi sehingga mewujudkan pertunjukan yang sukses.

TUGAS SUTRADARA

  1. Sebagai pusat kesatuan kekuatan dari para aktor
  2. Sebagai koordinator bagi para pemain dan para teknisi

WILAYAH KERJA SUTRADARA

  1. Menemukan Dan Menentukan Motif (Gagasan)

Menentukan motif dan gagasan yang merasuk pada suatu karya cerita dan memberi ciri kejiwaan pada karyanya. Motif (gagasan) dapat bersifat sebagai berikut :

  • ringan (tidak mendalam)
  • memberi suasana khusus
  • membuat cerita gembira menjadi suatu banyolan (lucu)
  • mengurangi tragedi yang berlebihan
  1. Menentukan Casting

casting adalah proses penyaringan untuk menentukan pemeran (pemain) berdasarkan hasil analisa naskah untuk diwujudkan dalam pertunjukan

macam – macam casting ialah sebagai berikut :

  • casting berdasarkan kecakapan
  • casting berdasarkan tipe (kecocokan fisik) pemain
  • casting berdasarkan pertentangan watak atau fisik pemain
  • casting berdasarkan kesamaan emosi dan temperamen yang dimiliki pemain
  • casting berdasarkan terapi
  1. Tata Teknis Pentas

Sutradara harus mengerti tentang tata dan teknik pentas, yaitu segala hal yang menyangkut kebutuhan suatu pementasan.

Contoh : seting, properti, tata busana, tata rias, tata cahaya, simbol warna, dll

2.  Menyusun Mise En Scene

Menyusun segala perubahan yang terjadi dan terdapat pada daerah permainan karena adanya perpindahan pemeranan (pemain) atau perlengkapan panggung.

Contoh :

  • sikap pemain
  • pengelompokan (grouping)
  • dekorasi yang digunakan dalam pentas
  • efek tata sinar (tata cahaya)

3.  Menguatkan Dan Melemahkan Scene

Menguatkan dan Melemahkan Scene (bagian – bagian tertentu) dari suatu cerita adalah teknik atau cara dalam penggarapan cerita yang dituangkan pada bagian – bagian adegan yang ditampilkan. Sutradara bebas menentukan tekanan pada bagian – bagian cerita menurut pandangan sendiri tanpa merubah naskahnya

4.  Menciptakan Aspek – Aspek Laku

Sutradara memberikan saran kepada para aktor untuk menciptakan apa yang disebut laku simbolik. Laku simbolik adalah cara berperan yang diciptakan sendiri oleh pemain atau sutradara untuk pemain yang biasanya tidak ada dalam naskah. Tujuannya untuk memperkaya permainan, menjelaskan pada penonton apa yang terkandung dalam batin seorang permainan.

2.  Mempengaruhi Jiwa Pemain

Sutradara disini menjadi “psikolog dramatis” yang artinya dalam menggambarkan watak, lebih mengutamakan tekananan psikologis agar mimik (raut wajah), diksi sesuai dengan idenya dalam penggarapan cerita. Sutradara langsung memberikan contoh acting kepada pemain.

TIPE SUTRADARA

Menurut Harymawan, tipe Sutradara ada 4. Yaitu :

  1. Sutradara konseptor

Sutradara menentukan pokok penafsiran dan menyarankan konsep penafsiranya kepada pemain. Pemain dibiarkan mengembangkan konsep itu secara kreatif. Tetapi juga terikat kepada pokok penafsiran tsb.

2.  Sutradara diktator

Sutradara mengharapkan pemain dicetak seperti dirinya sendiri, tidak ada konsep penafsiran dua arah ia mendambakan seni sebagai dirinya, sementara pemain dibentuk menjadi robot – robot yang tetap buta tuli.

3.  Sutradara koordinator.

Sutradara menempatkan diri sebagai pengarah atau polisi lalulintas yang mengkoordinasikan pemain dengan konsep pokok penafsirannya.

4.  Sutradara paternalis

Sutradara bertindak sebagai guru atau suhu yang mengamalkan ilmu bersamaan dengan mengasuh batin para anggotanya.Teater disamakan dengan padepokan, sehingga pemain adalah cantrik yang harus setia kepada sutradara.

JENIS – JENIS TEATER

  1. Teater Boneka

Pertunjukan boneka telah dilakukan sejak Zaman Kuno. Sisabpeninggalannya ditemukan di makam-makam India Kuno, Mesir, dan Yunani. Boneka sering dipakai untuk menceritakan legenda atau kisah – kisah religius. Berbagai jenis boneka dimainkan dengan cara yang berbeda. Boneka tangan dipakai di tangan sementara boneka tongkat digerakkan dengan tongkat yang dipegang dari bawah. Boneka tali, digerakkan dengan cara menggerakkan kayu silang tempat tali boneka diikatkan. Dalam pertunjukan wayang kulit, wayang dimainkan di belakang layar tipis dan sinar lampu menciptakan bayangan wayang di layar.

  1. Drama Musikal

Merupakan pertunjukan teater yang menggabungkan seni menyanyi, menari, dan akting. Drama musikal mengedepankan unsur musik, nyanyi, dan gerak daripada dialog para pemainnya. Kemampuan aktor tidak hanya pada penghayatan karakter melalui baris kalimat yang diucapkan tetapi juga melalui lagu dan gerak tari. Disebut drama musikal karena memang latar belakangnya adalah karya musik yang bercerita.

  1. Teater Gerak

Teater gerak merupakan pertunjukan teater yang unsur utamanya adalah gerak dan ekspresi wajah serta tubuh pemainnya. Penggunaan dialog sangat dibatasi atau bahkan dihilangkan seperti dalam pertunjukan pantomim klasik. Makna pesan sebuah lakon yang hendak disampaikan semua ditampilkan dalam bentuk gerak.

  1. Teater Dramatik

Istilah dramatik digunakan untuk menyebut pertunjukan teater yang berdasar pada dramatika lakon yang dipentaskan. Dalam teater dramatik, perubahan karakter secara psikologis sangat diperhatikan dan situasi cerita serta latar belakang kejadian dibuat sedetil mungkin.

Rangkaian cerita dalam teater dramatik mengikuti alur plot dengan ketat. Mencoba menarik minat dan rasa penonton terhadap situasi cerita yang disajikan. Menonjolkan laku aksi pemain dan melengkapinya dengan sensasi sehingga penonton tergugah. Satu peristiwa berkaitan dengan peristiwa lain hingga membentuk keseluruhan lakon. Karakter yang disajikan di atas pentas adalah karakter manusia yang sudah jadi, dalam artian tidak ada lagi proses perkembangan karakter tokoh secara improvisatoris. Dengan segala konvensi yang ada di dalamnya, teater dramatik mencoba menyajikan cerita seperti halnya kejadian nyata.

  1. Teatrikalisasi Puisi

Pertunjukan teater yang dibuat berdasarkan karya sastra puisi. Karya puisi yang biasanya hanya dibacakan dicoba untuk diperankan diatas pentas. Karena bahan dasarnya adalah puisi maka teatrikalisasi puisi lebih mengedepankan estetika puitik di atas pentas. Gaya aktingpara pemain biasanya teatrikal. Tata panggung dan blocking dirancangsedemikian rupa untuk menegaskan makna puisi yang dimaksud.

UNSUR – UNSUR PENULISAN NASKAH LAKON

  1. Tema

Tema ada yang menyebutnya sebagai premis, root idea, thought, aim, central idea, goal, driving force dan sebagainya. Seorang penulis terkadang mengemukakan tema dengan jelas tetapi ada juga yang secara tersirat. Akan tetapi, tema harus dirumuskan dengan jelas, karena tema merupakan sasaran yang hendak dicapai oleh seorang penulis lakon. Ketika tema tidak terumuskan dengan jelas maka lakon tersebut akan kabur dan tidak jelas apa yang hendak disampaikan.

  1. Plot

Plot (ada yang menyebutnya sebagai alur) dalam pertunjukan teater mempunyai kedudukan yang sangat penting. Hal ini berhubungan dengan pola pengadeganan dalam permainan teater, dan merupakan dasar struktur irama keseluruhan permainan. Plot dapat dibagi berdasarkan babak dan adegan atau berlangsung terus tanpa pembagian. Plot merupakan jalannya peristiwa dalam lakon yang terus bergulir hinga lakon tersebut selesai. Jadi plot merupakan susunan peristiwa lakon yang terjadi di atas panggung.

  1. Seting
  • Latar Tempat

Latar tempat adalah tempat yang menjadi latar peristiwa lakon itu terjadi. Menurut Aristoteles peristiwa dalam lakon adalah mimesis atau tiruan dari kehidupan manusia keseharian.

  • Latar Waktu

Latar waktu adalah waktu yang menjadi latar belakang peristiwa, adegan, dan babak itu terjadi. Latar waktu terkadang sudah diberikan atau sudah diberi rambu-rambu oleh penulis lakon, tetapi banyak latar waktu ini tidak diberikan oleh penulis lakon.

  • Latar Peristiwa

Latar peristiwa adalah peristiwa yang melatari adegan itu terjadi dan bisa juga yang melatari lakon itu terjadi. Latar peristiwa ini bisa sebagai realita bisa juga fiktif yang menjadi imajinasi penulis lakon.

  1. Tipe Lakon
  • Drama

salah satu jenis lakon serius dan berisi kisah kehidupan manusia yang memiliki konflik yang rumit dan penuh daya emosi tetapi tidak mengagungkan sifat tragedi.

  • Tragedi

Lakon tragedi sebenarnya bukan lakon yang bercerita duka cita dan kesedihan tetapi lakon yang bertujuan untuk mengoncang jjiwa penonton sehingga lemas, tergetar, merasa ngeri tetapi sekaligus juga merasa belas kasihan. Pendeknya penonton merasa menyadari betapa kecil dan rapuhnya jiwa manusia di depan kedahsyatan suratan takdir.

  • Komedi

Lakon komedi adalah lakon yang mengungkapkan cacat dan kelemahan sifat manusia dengan cara yang lucu, sehingga para penonton bisa lebih menghayati kenyataan hidupnya. Jadi lakon komedi bukan hanya sekedar lawakan kosong tetapi harus mampu membukakan mata penonton kepada kenyataan kehidupan sehari-hari yang lebih dalam.

  • Satir

Lakon satir adalah lakon yang mengemas kebodohan, perlakuan kejam, kelemahan seseorang untuk mengecam, mengejek bahkan menertawakan suatu keadaan dengan maksud membawa sebuah perbaikan. Tujuan drama satir tidak hanya semata-mata sebagai humor biasa, tetapi lebih sebagai sebuah kritik terhadap seseorang, atau kelompok masyarakat dengan cara yang sangat cerdik. Lakon satir hampir sama dengan komedi tetapi ejekan dan sindiran dalam satir lebih agresif dan terselubung. Sasaran dari lakon satir adalah orang, ide, sebuah institusi atau lembaga maupun masalah sosial yang menyimpang

  • Melodrama

lakon yang sangat sentimental, dengan tokoh dan cerita yang mendebarkan hati dan mengharukan perasaan penonton. Pementasan lakon-lakon melodrama sangat berbeda dengan jenis-jenis lakon lainnya, pementasannya seolaholah dilebih-lebihkan sehingga kurang menyakinkan penonton.

  1. Penokohan

Penokohan merupakan usaha untuk membedakan peran satu dengan peran yang lain. Perbedaan-perbedaan peran ini diharapkan akan diidentifikasi oleh penonton. Jika proses identifikasi ini berhasil, maka perasaan penonton akan merasa terwakili oleh perasaan peran yang diidentifikasi tersebut. Peran-peran tersebut adalah sebagai berikut.

  • Protagonis

adalah peran utama yang merupakan pusat atau sentral dari cerita. Peran ini disimbolkan sebagai peran yang baik. Keberadaan peran adalah untuk mengatasi persoalan-persoalan yang muncul ketika mencapai suatu citacita. Persoalan ini bisa dari tokoh lain, bisa dari alam, bisa juga karena kekurangan dirinya sendiri. Peran ini juga menentukan jalannya cerita.

  • Antagonis

adalah peran lawan, karena dia seringkali menjadi musuh yang menyebabkan konflik itu terjadi. Tokoh protagonist dan antagonis harus memungkinkan menjalin pertikaian, dan pertikaian itu harus berkembang mencapai klimaks. Tokoh antagonis harus memiliki watak yang kuat dan kontradiktif terhadap tokoh protagonis.

  • Deutragonis

adalah tokoh lain yang berada di pihak tokoh protagonis. Peran ini ikut mendukung menyelesaikan permasalahan yang dihadapi oleh tokoh protaganis.

  • Tritagonis

adalah peran penengah yang bertugas menjadi pendamai atau pengantara protagonis dan antagonis.

  • Foil

adalah peran yang tidak secara langsung terlibat dalam konflik yang terjadi tetapi ia diperlukan guna menyelesaikan cerita. Biasanya dia berpihak pada tokoh antagonis.

  • Utility

adalah peran pembantu atau sebagai tokoh pelengkap untuk mendukung rangkaian cerita dan kesinambungan dramatik. Biasanya tokoh ini mewakili jiwa penulis.

 

 

 

TEATER TRADISIONAL

 

Mengenal teater tradisional Indonesia tidak sederhana. Seni teater adalah sesuatu yang sakral, yang harus dilakukan secara sungguh – sungguh dengan segala hal seremoninya. Pertunjukan teater tradisional tidak dapat sembarangan waktu diadakan. Pertunjukan teater tradisional harus dipertunjukkan dengan sistem kepercayaan mereka. Inilah sebabnya pertunjukan tidak dapat dikemas menurut kehendak penonton atau penyelenggara tontonan. Tiap jenis teater telah ada ketentuan permainannya. Teater tradisional tidak otonom. Ia terikat oleh sistem kepercayaan. Untuk memahami teater tradisional diperlukan pemahaman terhadap religi yang menjadi dasarnya.

D.Djajakusuma membagi teater tradisional menjadi dua yaitu : teater orang dan teater boneka. Masing – masing kelompok teater tadi dibagi menjadi teater Istana dan teater rakyat.

FUNGSI POKOK TEATER TRADISIONAL

  1. Pemanggil kekuatan gaib
  2. Menjemput roh – roh pelindung untuk hadir di tempat terselenggaranya pertunjukan
  3. Memanggil roh – roh baik untuk mengusir roh – roh jahat
  4. Peringatan pada nenek moyang dengan mempertontonkan kegagahan maupun kepahlawanannya
  5. Pelengkap upacara sehubungan dengan peringatan tingkat – tingkat hidup seseorang
  6. Pelengkap upacara untuk saat – saat tertentu dalam siklus waktu

CIRI-CIRI TEATER TRADISIONAL/TEATER RAKYAT

  1. Cerita tanpa naskah dan digarap berdasarkan peristiwa sejarah, dongeng, mitologi, atau kehidupan sehari – hari
  2. Penyajian dengan dialog, tarian dan nyanyian
  3. Unsur lawakan selalu muncul
  4. Nilai dan laku dramatik dilakukan secara spontan, dan dalam satu adegan biasanya terdapat dua unsur emosi sekaligus, yaitu : Tertawa dan menangis.
  5. Pertunjukan menggunakan tetabuhan / musik tradisional
  6. Penonton mengikuti pertunjukan secara santai dan akrab. Dan bahkan tidak terelakkan adanya dialog langsung antara pelaku (tokoh/aktor) dengan publiknya (penonton)
  7. Menggunakan bahasa daerah setempat
  8. Tempat pertunjukan terbuka dalam bentuk arena (dikelilingi penonton)

 

 

KETHOPRAK

PENGERTIAN KETHOPRAK

Kethoprak menurut asal bahasanya yaitu Kethok-kethok dan Prak-Prak

Kethok-kethok berati penanda, Prak-Prak itu adalah ilustrasi musiknya.

Ketoprak menurut arti luasnya adalah Teater rakyat yang lahir di Jawa                   (Jawa Timur, Jawa Tengah, dan Daerah Istimewa Yogyakarta), menyajikan dialog, tarian, nyanyian dan lawakan dengan tanda pembabakan menggunakan pukulan keprak (kentongan) dan membawakan cerita rakyat (legenda, donWgeng, sejarah, babad, dan fiktif) baik dari dalam maupun luar negeri.

SEJARAH KETOPRAK / PERIODISASI KETOPRAK MENURUT ALAT MUSIKNYA

  1. Ketoprak Lesung (1887 – 1925)

Bentuk awal dari kesenian ketoprak hanya berupa permainan hiburan santai di waktu senggang dikalangan rakyat pedesaan.

penggambaran awal dari ketoprak lesung, kurang lebih sebagai berikut :

Lesung besar (alat untuk menumbuk padi) telah tersedia disamping kanan atau kiri rumah petani, namun terkadang tersedia juga lesung lebih kecil.

Seorang atau dua orang penduduk desa mengawali memukul lesung tersebut dengan irama gejog yang umum dimainkan orang pedesaan. Suara gejog tersebut cukup menarik minat para tetangga untuk menggabung dalam permainan tersebut. Permainan santai ini diikuti oleh para remaja desa, baik laki – laki maupun perempuan. Bunyi berirama yang keluar dari lesung memancing peserta yang tidak mendapat bagian memukul lesung untuk menari – nari mengikuti irama tersebut. Gerak – gerak sederhana dengan cara improvisasi muncul dengan bebas menurut gayanya sendiri – sendiri.

Tradisi permainan gejog lesung memang telah lama ada dikalangan rakyat petani jawa, namun kapan dan dimana pertama kali muncul tidak diketahui.

Pada awal kehadirannya, taraf permainan tersebut masih belum berupa pertunjukan dalam arti sebenarnya. Ikatan antara pemain dan penonton masih erat dan kesempatan berpartisipasi terbuka lebar.

Sinar bulan merupakan alat penerangan pementasan. Suara pukulan lesung yang berirama gejog juga terdengar apabila gerhana bulan.

Permainan gejog lesung yang merupakan bibit pertunjukan ketoprak ini banyak dilakukan didesa – desa di sekitar Daerah Istimewa Yogyakarta, Klaten (Jawa Tengah) dan daerah pertanian lainnya.

Sifat kesantaian permainan gejog lesung tidak mengharuskan orang memakai pakaian khusus (tata busana yang khusus).

Permainan yang pada awalnya hanya berisi bunyi – bunyian, tari-tarian, nyanyi-nyanyian lama kelamaan menjemukan dan monoton. Diantara penonton yang mempunyai jiwa seni menambahkan beberapa adegan berupa lawakan untuk menyegarkan suasana.

Cerita pada Ketoprak Lesung masih seputar pertanian (masalah hama, Dewi Sri, dll)

Alat iringan selain lesung, antara lain : kendang, seruling dan terbang

  1. Ketoprak Peralihan (1925 – 1927)

Pertunjukan ketoprak lesung mendapatkan sambutan baik dari masyarakat. Sifat humor dan penyajian yang sederhana dari pertunjukan tersebut sesuai dengan keadaan masyarakat disana, yaitu masih bersifat pedesaan.

Lama – kelamaan, penyempurnaan dan penambahan mulai dilakukan. Baik menyangkut alat iringan, cerita, tarian maupun pakaian. Alat iringan yang hanya terdiri dari lesung, kendang, seruling dan terbang sudah tidak memuaskan lagi. Maka ditambah dengan beberapa gamelan, seperti : saron, kempul, gong dan lainnya. Ada juga perkumpulan ketoprak lainnya menambahkan peralatan seperti : biola dan mandolin.

Cerita ketoprak mulai diperluas, baik diambil dari cerita rakyat, babad, panji, maupun cerita dari luar negeri (Johar Manik, Sam Pek Eng Tay, dll)

Gerakan tari lebih teratur dan terkonsep.

Yang menarik pada Ketoprak Peralihan ini adalah cara memperkenalkan diri kepada penonton. Pada awalnya, ketika Aktor masuk, Aktor mennyanyi, lalu aktor memperkenalkan dirinya, namanya siapa dan pada malam itu dia memerankan apa.

Pada Ketoprak Peralihan, unsur tata busana mulai difikirkan.

  1. Ketoprak Gamelan (1927 – sekarang)

Pada tahun 1927, Rombongan Ki Wisangkara (Surakarta) mementaskan Aji Saka dengan menggunakan peralatan gamelan, di sebuah pendapa, kemungkinan awal dari pertunjukan tersebut menandai berawalnya Ketoprak Gamelan.

Dalam Ketoprak ini alat musiknya (secara keseluruhan) menggunakan gamelan.

Pada Ketoprak Gamelan, gerakan – gerakan seperti pencak silat, tarian, dan nyanyian sudah melewati tahap latihan. Meskipun menggunakan woss (naskah ketoprak) yang hanya sederhana dan menerangkan point pentingnya saja, para pemeran dapat meluangkan waktu (walau sebentar) untuk berkoordinasi dengan lawan mainnya, sehingga pada waktu pementasan mereka tidak akan mati diatas pentas.

CIRI – CIRI KETOPRAK :

  1. Cerita biasanya sudah dikenal dalam masyarakat (legenda, dongeng, sejarah, babad, fiktif) baik dari dalam maupun luar negeri.
  2. Penyutradaraan dilakukan secara luwes
  3. Naskah Ketoprak yang dikenal dengan woss
  4. Naskah Ketoprak/woss berbeda dengan naskah lakon lainnya, dengan ciri – ciri : Naskah singkat, sederhana dan lengkap tanpa dialog
  5. Dapukan (tokoh yang akan diperankan) / baik terancang maupun spontanitas. Dapukan disini bahasa lainnya adalah tokoh
  6. Penuangan cerita, dapat bersama – sama atau perorangan
  7. pengaturan bagian – bagian yang lain dilaksanakan secara terancang, maupun spontanitas.
  8. Pementasan dapat berjalan, meskipun dalang (sutradara) tidak mengendalikan
  9. Konsep penyutradaraan tidak meninggalkan unsur : sereng (kereng/serius), sengsem (terhanyut, terlena), lucu dan bobot (isi/kualitas).

JENIS PAKAIAN / TATA BUSANA

Tata Busana dapat dibedakan menjadi :

  1. Jenis Pakaian Kejawen

Jenis – jenis pakaian kejawen antara lain :

  • Celana panji
  • Baju Surjan
  • Kebaya
  • Blangkon
  • Iket lembaran / Udheng
  • Kemben
  • Kuluk/ mahkota untuk upacara raja dan mentri- mentrinya
  1. Jenis Pakaian Mesiran
  • Celana panjang gombyor
  • Kemeja panjang
  • Rompi
  • Jubah
  • Simbar, dibuat dari kain bludru yang dibordir (Ketoprak gaya Surakarta/Solo)

Jenis pakaian ini digunakan untuk cerita – cerita dari luar/ mesiran. Misalnya : dongeng dari cerita 1001 Malam, cerita Turki, dll

  1. Jenis Pakaian Basahan

Yang dimaksud dengan pakaian basahan adalah jenis gabungan antara pakaian kejawen dengan mesiran, yaitu bagian bawah menggunakan kain batik atas menggunakan jubah.

Pakaian ini digunakan untuk membawakan cerita khusus yang bernafaskan Islam. Misalnya : Cerita Menak ( Wong Ageng Jayeng Rono), Cerita Wali, dll

  1. Jenis Pakaian Gedhog

Jenis pakaian ini terpengaruh dengan pakaian wayang orang, hanya disana sini ada perubahan – perubahan.

Jenis pakaian Gedhog digunakan untuk membawakan cerita – cerita mulai jaman sebelum Majapahit s/d mapahit runtuh. Cerita – cerita tersebut antara lain : Damarwulan, Cerita Panji, Pancapana Indrayana, Anglingdarmo, dll (Marsidah B.Sc)

Jenis pakaian ini mulai dikenal pada tahun 1958, pada waktu Ketoprak RRI Yogyakarta pimpinan Cokrojiyo mengadakan pementasan disebuah gedung pertunjukan. Dengan cerita Damarwulan.

Pakaian gedhog antara lain :

  • Tropong (dapat berbentuk seperti candi, wayang)
  • Jamang dan sumping
  • Kelat bahu
  • Binggel dan gelang

Cara menggunakan kostum dalam ketoprak

  1. Kostum sebaiknya ginakan sesuai/ mendekati dengan cerita yang akan dibawakan
  2. Disesuaikan dengan kedudukannya dalam peran (Raja, Patih, Tumenggung, Rakyat, kostumnya jelas berbeda)
  3. Wajar, tidak berlebih – lebihan, namun cukup untuk menimbulkan rasa keindahan

About BAHYUDIN NOR, S.Pd.I

Easy Going and Friendly.

Posted on 16 November 2015, in Uncategorized. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: